oleh

Yuk Berwisata di Desa Tempuran

-Parbud-309 views

Blora,Komunitastodays, – Waduk Tempuran di Desa Tempuran, Kecamatan Blora, Kabupaten Blora memiliki beragam potensi wisata yang bisa dikembangkan untuk meningkatkan pendapatan ekonomi masyarakat. Di antaranya wisata perahu dayung, aneka kuliner khas Blora, peternakan, serta wisata petik jambu kristal.

Saat team awak media berkunjung ke objek wisata tersebut, Senin (6/6/2022), Kepala Desa Tempuran Keman mengatakan bahwa waduk Tempuran ini memiliki banyak fungsi. Selain untuk keperluan irigasi pertanian, budidaya ikan tawar, keberadaan kawasan wisata Waduk Tempuran juga dapat dikembangkan untuk pariwisata.

“Banyak potensi lokal di Desa Tempuran yang bisa menarik wisatawan dari berbagai daerah yang bisa dikemas menjadi paket wisata. Paket yang ditawarkan beragam, mulai dari paket wisata perahu, petik buah, ragam kuliner khususnya kue serabi yang disajikan dengan beragam topping unik dan khas, juga bermacam olahan ikan tawar hasil budidaya warga setempat,” ujarnya.

Salah satu wisatawan Nana (45), saat ditanya team media mengatakan bahwa saya menyeberang waduk menuju Kebun JKT, yaitu Kebun Jambu Kristal Tempuran. Jangan hanya jambu kristal, bisa juga dikembangkan anggur, durian, dan bisa juga peternakan sapi.

“Melihat potensi di sekitar waduk, termasuk Kebun JKT dan hamparan rumput gajah yang tumbuh subur. Menurutnya pemerintah desa dapat mengajak masyarakat membudidayakan sapi potong atau perah. Apabila pemerintah desa dan masyarakat dapat memanfaatkan peluang ini, maka akan mendatangkan pendapatan ekonomi,” ujar Keman.

“Adanya pandemi Covid-19, sekarang masyarakat butuh dolan. Wisata Waduk Tempuran ini bisa menjadi salah satu destinasi wisata masyarakat Blora dan sekitarnya. Namun demikian harus tetap dijaga protokol kesehatannya, selalu pakai masker dan menjaga jarak,” pintanya.

Kepala Desa, Keman, menjelaskan waduk yang dibangun tahun 1916 oleh kolonial Belanda, saat ini tidak hanya berfungsi sebagai lahan penyimpanan air untuk keperluan pertanian dan perikanan, namun sudah dikembangkan menjadi arena pelatihan cabang dayung, dan kawasan wisata perahu naga, petik jambu kristal, wisata edukasi, serta sentra kuliner aneka olahan ikan.

“Seiring perkembangan zaman, Waduk Tempuran digunakan sebagai tempat wisata yang awalnya kuliner kemudian dengan adanya Pergub dan Perda (yang) mengarahkan desa-desa membuat desa wisata, sehingga pemerintah desa bergerak membuat wahana-wahana baru. Di Waduk Tempuran, ada wisata perahu, petik buah, dan nanti juga ada wisata edukasi,” bebernya.

Ia mengatakan, keberadaan kawasan wisata Waduk Tempuran telah mendongkrak ekonomi masyarakat, karena membuka lapangan kerja bagi warga Desa Tempuran dan sekitarnya. Banyak warga yang bekerja di kawasan wisata Waduk Tempuran sehingga berdampak pada pendapatan ekonomi masyarakat, bahkan tingkat pendidikan warga juga naik.

Keman berharap, wisata petik buah di Kebun JKT akan menjadi ikon Blora sebagai penghasil buah jambu kristal berkualitas. Jangan sampai Blora ketinggalan dengan kabupaten lain seperti Bojonegoro dengan buah belimbingnya, Malang dengan apel, dan Demak yang populer dengan buah jambu airnya.(red)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed